Tubuh Anda mengalami perubahan signifikan ketika Anda hamil. Jumlah darah dalam tubuh Anda meningkat sekitar 20-30 persen, yang meningkatkan pasokan zat besi dan vitamin yang dibutuhkan tubuh untuk membuat hemoglobin. Artikel ini akan membahas tentang cara menghadapi Anemia Pada Ibu Hamil. Hemoglobin adalah protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke sel lain di tubuh Anda. Banyak wanita kekurangan jumlah zat besi yang dibutuhkan untuk trimester kedua dan ketiga. Inilah yang menyebabkan Anemia Pada Ibu Hamil.

Ketika tubuh Anda membutuhkan lebih banyak zat besi daripada yang tersedia, Anda bisa menjadi anemia. Anemia ringan adalah normal selama kehamilan karena peningkatan volume darah. Anemia yang lebih parah, bagaimanapun, dapat menempatkan bayi Anda pada risiko yang lebih tinggi untuk anemia di masa bayi.

Selain itu, jika Anda mengalami anemia secara signifikan selama dua trimester pertama, Anda berisiko lebih tinggi mengalami persalinan prematur atau bayi berat lahir rendah. Menjadi anemia juga membebani ibu dengan meningkatkan risiko kehilangan darah selama persalinan dan membuatnya lebih sulit untuk melawan infeksi.

Apakah saya berisiko? Anda berisiko lebih tinggi menjadi anemia selama kehamilan jika Anda:

  • Memiliki dua kehamilan yang berdekatan
  • Sedang mengandung lebih dari satu anak
  • Muntah sering karena mual di pagi hari
  • Jangan mengonsumsi cukup zat besi
  • Memiliki aliran menstruasi pra-kehamilan yang berat

Banyak gejala anemia selama kehamilan juga merupakan gejala yang mungkin Anda alami bahkan jika Anda tidak menderita anemia ini termasuk:

  • Merasa lelah atau lemah
  • Pucat progresif kulit
  • Detak jantung yang cepat
  • Sesak napas
  • Kesulitan berkonsentrasi

Dokter biasanya melakukan beberapa tes untuk memeriksa persentase  sel darah merah  dalam plasma Anda   dan jumlah hemoglobin dalam darah Anda. Ini adalah indikator apakah Anda berisiko menjadi anemia.

Apakah Anemia Pada Ibu Hamil Dapat Dicegah?

Nutrisi yang baik adalah cara terbaik untuk mencegah anemia jika Anda sedang hamil atau berusaha untuk hamil. Mengonsumsi makanan yang mengandung banyak zat besi (seperti sayuran berdaun hijau gelap, daging merah, sereal yang diperkaya, telur, dan kacang tanah) dapat membantu memastikan Anda mempertahankan pasokan zat besi yang dibutuhkan tubuh agar berfungsi dengan baik.

Dokter kandungan Anda juga akan meresepkan vitamin untuk memastikan Anda memiliki cukup zat besi dan asam folat. Pastikan Anda mendapatkan setidaknya 27 mg zat besi setiap hari. Jika Anda menjadi anemia selama kehamilan, biasanya dapat diobati dengan mengonsumsi suplemen zat besi.

Tanyakan kepada dokter Anda tentang risiko anemia dan pastikan Anda dites pada kunjungan pranatal pertama Anda. Anda juga mungkin ingin diuji empat hingga enam minggu setelah melahirkan. Tergantung pada kondisi Anda, dokter Anda mungkin merujuk Anda ke ahli hematologi, seorang dokter yang berspesialisasi dalam kondisi darah.

Pencegahan Anemia Selama Kehamilan

Mencegah anemia selama kehamilan semudah mengubah, atau membuat tambahan, untuk diet Anda. Profesional medis merekomendasikan seorang wanita hamil untuk mengonsumsi 30 mg (setidaknya tiga porsi) zat besi setiap hari.

Contoh makanan kaya zat besi adalah:

  • Daging merah dan unggas
  • Telur
  • Sayuran hijau gelap dan berdaun (seperti brokoli, kangkung, dan bayam)
  • Kacang-kacangan dan biji-bijian
  • Kacang, dan tahu

Karena itu bisa menjadi tantangan untuk makan zat besi sebanyak yang disarankan selama kehamilan untuk mencegah Anemia Pada Ibu Hamil, mengambil suplemen zat besi dianjurkan selain mengkonsumsi makanan ini. Makanan yang tinggi vitamin C sebenarnya dapat membantu tubuh menyerap lebih banyak zat besi, sehingga bermanfaat untuk membuat tambahan ini juga.